Nuffnang Ads

Monday, October 18, 2010

Rindukan Buku Kimia | Kimia Antara Dua Insan

Assalamualaikum.

Ogenki desu ka?
Alhamdulillah, watashiwa genki desu.

Lama dah tak pegang buku kimia.
Ya, kimia adalah subjek kegemaranku.
Hari Rabu yang lalu, akhirnya aku dapat pegang buku Kimia.
Rindu sangat untuk membaca buku Kimia.
Rindukan buku Kimia di rumah.
Jawapan yang aku berikan dalam buku tersebut dengan sepenuh jiwa ragaku. Ha~



Kawan 1: Syaza, kenapa kau baca buku Kimia?
Kawan 2: Syaza ambil kos Kimia.
Aku: (Hati: Bagusnya kalau aku betul-betul ambil subjek kegemaran aku ni.)
Kawan 1: Syaza buat apa? Kau ambil Kimia, kau ambil PAKK. Macam mana ni? Aku tak fahamlah.
Aku: Ada tuagasan buat aku.
Kawan 1: Ha? Peninglah kepala aku. (Berlalu pergi)


Satu perkara yang perlu akui, buku Kimia di perpustakaan buat aku pening kepala. Buku ini sahaja yang aku rasa aku faham apa yang ingin disampaikan.

Semua tertanya-tanya, kenapa aku buat Kimia.
Ya, seperti yang aku katakan, ada tugasan khas buat aku.
Bukan daripada pensyarah, tapi daripada adikku yang otaknya sudah kabur dengan mata pelajaran yang aku cintai ini.

Aku imbas kembali jawapan yang terbaik aku berikan di dalam setiap buku dan latihan yang diberikan.
Pening kepalaku apabila suasana yang tidak sesuai untuk aku menumpukan perhatian.
Ya, walaupun di perpustakaan.
Tiada aura belajar di situ. Ha~
Aku selalu belajar Kimia di katil rumahku. Terlalu banyak idea yang aku tulis sehingga mencurah-curah.
Seronok apabila menyiapkan kerja rumah yang diberikan oleh guru. Ah, aku rindu saat itu.

Tugasan yang diberikan oleh adikku, membuatkan aku tersenyum sendiri.
Abby, Ajja ni bukan ambil kos Kimia. Jauh sekali perbezaan kos yang aku ambil sekarang dengan kos Kimia.
Namun, semangat ingin membuka buku Kimia kembali amat tinggi.
Aku sememangnya tidak boleh belajar tanpa bukuku sendiri.
Buku pinjaman bukan buku aku.
Jika buku itu aku yang yang punya, aku sudah tahu muka surat dan tajuknya.

Terlalu banyak latihan yang diberikan oleh guru untuk memastikan anak muridnya berjaya dalam mata pelajaran ini.
Ya, dia tahu ramai pelajar benci akan mata pelajaran ini.
Aku, tidak sama sekali.

Jawapan, tidak perlu kuberikan pada adikku.
Buku, fail, semua yang berkaitan tentang Kimia aku suruh dia ambil untuk cari jawapan.

Adik: Eii, ada jawapanlah kat buku ni.
Aku: Ada? Ish, buat penat je Ajja tulis.
Adik: Sebiji la.
Aku: Dah, tiru je. Lain kali belajar jangan satu buku je.(Bebelan diteruskan. He~)


Rindu yang teramat dengan buku Kimia aku di rumah. Rindu mengajar adikku Kimia, Matematik Tambahan. Aku tidak akan lupa semua formula jika aku mengajar.
Menunggu saat itu kembali. :)

***


Kawan: Wei, kau dengan Adam sesuailah.
Hawa: Kenapa pula?
Kawan: Aku tengok selalu korang ada connection.
Hawa: Ya ke?
Kawa: (Menggangguk) Korang selalu bagi idea yang sama.
Hawa: Kita orang ada chemistry.
Kawan: Bila aku nak terima kad jemputan?
Hawa: (Ketawa) Lupakan. Dia sudah berpunya.
Kawan: Memanglah dah berpunya, tapi tak pasti lagi itu jodoh dia. (Senyum)
Hawa: Aku doakan itu jodoh dia.
Kawan: Kau tak suka dia?
Hawa: Tiada perasaan mungkin.


Situasi begini selalu terjadi. Jika Hawa dengan Hawa mempunyai idea yang sama, kenapa tidak pula dikatakan mereka mempunyai chemistry yang kuat?
Kenapa jika perkara begini berlaku antara Hawa dan Adam, kita selalu katakan itu mungkin jodoh kamu.
Ya, mungkin tiada salahnya.
Tetapi, tidak semestinya bukan?



Ya, kimia amat penting dalam kehidupan kita supaya kita boleh memahami antara satu sama lain.
Orang kata, senang kalau berkawan dengan orang yang 'satu kepala'.
Mudah faham antara satu sama lain. Itu sebenarnya yang kita inginkan.
Mudah berinteraksi apabila berbual dengan rakan yang 'satu kepala'.
Kalau kita buat lawak, sama-sama ketawa dan bukan ketawa seorang diri.

Aku tahu, semua mesti ada rakan yang 'satu kepala' bukan?
Tidak kira lelaki atau perempuan.

Hawa mesti suka apabila menjumpai Adam yang satu kepala dengannya. Begitu juga dengan Adam.
Kadang-kala, jika perkara begini berlaku, Adam hendaklah 'menjauhkan diri' daripada Hawa supaya tiada siapa yang terluka.
Kerana Hawa lebih mudah perasan, jika dia mempunyai perasaan.
Perbualan hendaklah biasa-biasa sahaja.

Hawa pula jangan terlalu mengharap.
Perlu ada keseimbangan dalam diri.
Jika Adam sudah berpunya, tawarkan hati.
Kata orang, kumbang bukan seekor.

Serahkan segalanya pada Allah.
Doakan yang terbaik buat semua. Moga mereka da kita bahagia bersama.
Tiada sengketa.

Kimia antara semua sememangnya perlu ada dalam kehidupan kita. ;)

Wassalam~

6 comments:

  1. nasib baik sye tanye awak taw. kalo tak, tak dapat la awak tak pgg buku chemist tu. hehehe. c(: berterima kaseh la pada sye. ^.-

    ReplyDelete
  2. eeeiiii. tolonglah!
    awk tu ptut berterima kasih pd sy, sbb dpt jwpn free tau. dddeeerrr~

    ReplyDelete
  3. hehehe.
    terima kasih cikgu! =)

    ReplyDelete